Selasa, 11 Juni 2019

Martabak Kering, Kuliner Langka Di Gunungsitoli


Martabak bukanlah sesuatu makanan baru bagi siapapun. Hampir disemua wilayah di Indonesia tentu tahu jenis makanan yang berbahan dasar tepung tersebut. Rasa dan jenisnya disetiap daerah pun berbeda-beda.

Di Kota Gunungsitoli, sebuah jenis makanan yang diberi nama Martabak Kering akan dapat ditemui ditempat tertentu saja. Pasalnya penjualnya saat ini hanya ada di dua tempat saja. Bahkan penjual makanan tersebut tidak terlalu mencolok. Apalagi lokasi penjualan tidak pernah tampak rame.

Karena pelanggan pada umumnya, menikmati martabak kering tidak dilokasi penjualan, tapi dibawa kerumah atau tempat lain.

Martabak kering dibuat dengan bahan dasar tepung terigu, hingga menjadi sebuah adonan. 

Adonan tersebut di tuang diatas wajan dan dibuat tipis merata di pinggirannya sedangkan bagian tengah dibiarkan menggumpal. 

Lalu wajan diletakkan diatas api arang dan bagian atas juga ditutupi dengan wadah yang berisi api arang.

Setelah beberapa menit, wajan diangkat dan adonan yang diisi tadi telah matang. Lalu dikeluarkan untuk ditekuk.

Di Kota Gunungsitoli, Pedagang martabak kering yang hanya ada 2 tempat tersebut berada di Jalan Kelapa. Harga martabak kering juga sangat murah, hanya Rp. 5000 untuk 4 buah.

Untuk soal rasa, bagian yang tipis dari martabak kering terasa renyah seperti kerupuk. Sedangkan bagian tengah yang mengumpal rasanya persis seperti kue.

Kuliner langka ini sangat cocok dinikmati saat bersantai dan bercerita dengan kerabat maupun rekan lainnya.

25 komentar:

  1. Lapar jadinya membaca artikel ini, bg. Hhehe...

    BalasHapus
  2. Bang Andi, kalo liat gamba teksturnya kok jadi mirip sama bolu ya bang.. bolu jadul kecil kecil yang bentuk ikan..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ada mirip-miripnya mbak. Apalagi karena bahan utamanyakan tepung

      Hapus
  3. Gunung Sitoli ini banyak kuliner enaknya. Gorengan pisangnya aku suka banget, bakwannya juga yang ada di pinggir jalan enak enak. Ada juga jajanan yang dekat alun-alun, pagi2 saya suka datang. Ada lontong Medannya juga. Ah, pokoknya jadi kangen ke Nias lagi.

    BalasHapus
  4. Woalah martabak kering ini bentuknya hampir mirip sama kue cubit ya mbak... Aku jadi mau coba

    BalasHapus
  5. Mirip kue ape ya yang warnanya ijo-ijo itu loh. Cuma ukurannya lebih kecil. Sayang deh kalo ada kuliner yang udah langka gini...

    BalasHapus
  6. Martabak kering khas Nias ya... Hmm wajib dicoba nih kayaknya... Eh musti beli di Gunung Sitoli ya Bg? Di Medan di mana jualnya...?

    BalasHapus
  7. Baru tau ada makanan ini bang. Biasanya makan martabak manis yang tebal itu. Cuma ada di Nias ya? Bentuknya mirip ama kue ape yang warna ijo.

    BalasHapus
  8. Aduuuuhh aku ngileeer hohoho, ini hampir sama kaya kue mangkok yang sering abang-abang lewat kali yaa..

    BalasHapus
  9. Malam-malam baca ini jadi laper hehe,, Btw ini kaya lekerr gt ya rasanya krunchy gt kulitnya.

    BalasHapus
  10. Sepintas mirip leker klo di Surabaya. Tapi tengahnya ada isiannya Bang. Kadang pisang, coklat, keju, ah macem2 isinya. Malem2 liat gini jadi pengn ngemil haha

    BalasHapus
  11. Kuliner Indonesia memang beragam ya Mas. Dan saya belum pernah cobain martabak kering ini. Bahkan saya baru tau, ada martabak manis juga. Soalnya pas di makassar, martabak ya yang martabak telur. Sedangkan yang manus itu namanya terang bulan. Jadi pas saya beli martabak, ditanyain, martabak telur atau martabak manis? Hehehe

    BalasHapus
  12. Martabak mini emang jajanan pas dikantong emak-emak emak yac dan buat anak-anak juga hihihi ...

    BalasHapus
  13. aih ini mirip mirip jajanan nostalgia kita waktu kecil.Jajanan begini mungkin gak se hitz jajanan kekinian tapi terbukti bisa bertahan karena selalu ada yang cari

    BalasHapus
  14. Baru tahu martabak kering..apakah rasa bagian tengahnya seperti martabak umumnya ya?
    Bayanginnya jadi penasaran saya..kriuk di pinggir empuk di tengah..pasti enak nih..murah pula

    BalasHapus
  15. Penasaran dengan tekstur di tengahnya dan kayak apa rasanya. Apa manis juga kayak martabak biasanya

    BalasHapus
  16. Wuih 5000 dapat 4 mauuuuu. Murce banget. Martabaknya jg beda dari martabak kebanyakan. Penasaran sama rasanya. Kenapa disebut langka? Udah jaranh yg jual? Pdhl unik ya makanan ini, aku aja baru tau��

    BalasHapus
  17. Keringnya ini hampir mirip crepes ya, unik juga sih dan harganya juga murah banget.

    BalasHapus
  18. enak dimakan sama minum kopi dan sambil baca novel / buku di balkon rumah. Duuh, jadi ingat bogor kalau begini mah, kebiasaan pagi karena disiapin sama mamah

    BalasHapus
  19. Martabak kering nya klo di Jakarta kaya kue lekker, kerriiing banget jadi kaya makan kerupuk. Ahh jadi pengen kan nyobain martabak kering khas G. sitoli tapi sayangnya jauh bangrt dari Bigor. Hehehe

    BalasHapus
  20. Wah.. anak-anakku pasti lebih doyan makan martabak kering ini. karena kalau makan martabak biasa suka ngambilin pinggiran martabak yang memang kering itu

    BalasHapus